KPK – what’s behind and hwat’s next?-

Oktober 7, 2009 at 3:00 am (Uncategorized) ()

prahara yang mendera KPK sebagai institusi hukum ternyata kamin riwut dan dilematis sampai-sampai pemerintah kebingungan manakala terjadi kekosongan pimpinan pada komisi yang menjadi momok bagi pejabat yang suka korupsi tersebut. B ermula dari kasus pembunuhan direktur PRB Nasrudin Zulkarnaen yang menyeret pucuk pimpinan KPK Antasari Azhar kemudian testimoni mengejutkan dari mantan jaksa tersebut yang pada akhirnya menyeret kedua rekan kerjanya yaitu Chandra M Hamzah aerta Bibit Samat Riyanto sebagai tersangka kasus penyalahgunaan wewenang terkait pencabutan ijin cekal bos PT. Masaro ANggoro Wijoyo. apa yang sebenarnya terjadi, kita hanya bisa menunggu pembuktian waktu. Sekarang ini kita tak bisa menentukan siapa yang benar dan siapa yang salah dalam prahara KPK ini. Yang jelas kita mesti ingat pepatah jawa ” becik ketitik ala ketara “.
tradisi Indonesia memang begitu, ketika ada saudara yang berprestasi yang lain merasa iri kemudian mencari-cari kesalahan orang lain…
terlepas dari isu persaingan antar inastitusi penegak hukum, saya hanya berharap tidak ada kepentingan politis dalam prahara KPK ini, biar gimana juga korupsi mesti diberangus biar negara ngga “sakit”.
buat para pejabat yang merasa dihantui dengan adanya KPK jangan pernah merasa takut untuk mengakui setiap kesalahan, kami akan sangat menghargai kejujuran dan juga sikap legowo anda bila harus berurusan dengan KPK.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Different photography

Agustus 28, 2009 at 8:33 am (Uncategorized)

Adalah sebuah konsep baru photography dimana segala hal yang berkaitan dengan differentphotography haruslah idealis, elegan, artistik, atraktif, dan menunjukkan karakter dari objek maupun karya yang dihasilkan. Different photography lahir dari sebuah hobby yang berkembang menjadi sebuah profesi kreatif. Adalah Pringgodipuro, founder dari situs fotografi ini yang memiliki ide untuk membuat brektrhough baru dalam dunia kreatif khusunya fotografi. Ia adalah seorang idealis yang artistic, namun ia memiliki selera khusus dalam berfotografi. Karyanya mayoritas memiliki unsure keangkuhan dimana ia adalah seorang fotografer yang berkonsentrasi pada landscape fotografi . memang kadang ia membekukan objek dalam konsep keatif seperti membuat iklan produk ataupun memotret fenomena keseharian sosial masyarakat.
Ia selalu ingin menunjukkan sisi lain dari dirinya melalui ekspresi-ekspresi para model yang ia potret sesuai dengan konsep yang ia punya. Tak lupa ia membuat sebuah sentuhan berbeda untuk setiap karya yang dihasilkan. Karakter yang tegas disertai warna-warna yang soft dan natural menjadi cirri khas karya seorang Pringgodipuro.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

IKLAN PKS UNTUK PEMILU 2009

Juni 29, 2009 at 4:27 am (Uncategorized) ()

“ sebenarnya ini hanya tugas kuliah yang iseng-iseng saya posting di facebook..
daripada dianggurin dimeja dosen dan file pribadi rasanya lebih bijak kalau dibagi….”

Dalam iklan yang berdurasi kurang dari sembilan puluh menit itu seorang pemuda bermonolog di depan mural Soekarno. Ia pun bermonolog singkat dengan mengutip kata-kata Soekarno yang bunyinya “…aku bukan budak Moskow, bukan pula budak Amerika… tapi aku adalah budak bagi rakyatku sendiri…”
Ini menarik karena sosok Soekarno yang dikenal sebagai biang dari berdirinya Marhaenisme dimunculkan dalam iklan partai Islam. Tetapi bukan soal ideologi poltik Soekarno, tapi lebih kepada kata-kata yang digunakan dalam iklan tersebut seolah ingin membangkitkan idealisme pemuda melalui penggalan seruan san proklamator.Apalagi muatan motivasi yang terkandung didalamnya amat mengena.
Menurut hemat saya, iklan yang dirilis saat momentum peringatan Sumpah Pemuda itu “anak muda banget”. Sebuah presentasi singkat, padat, an jelas serta didukung oleh latar adegan yang mengesankan idealisme muda yang kuat dan seolah tak terbeli oleh apapun. Iklan politik semacam ini mampu memunculkan image berbeda dalam interpretasi anak muda mengenai PKS dan juga dunia politik yang cenderung kaku, penuh intrik dan membosankan. Selain tiu, PKS ingin mengajak mereka untuk aktif dalam politk khususnya dalam pesta demokrasi yang berlangsung dlam rentang tahun ini. Tentu saja dengan memberikan contoh idealisme yang diusung Soekarno setidaknya dalam kutipan kata-kata sang tokoh.
Jujur saja dengan menyimak iklan tersebut saya jadi lebih bisa berpikir positif tentang politik secara umum. Bahwa politik tidak semata mengenai kepentingan beberapa pihak, tapi juga berperan besar dalam pembangunan bangsa secara umum dan juga kelangsungan penyelenggaraan negara. Kalau tidak ada parpol siapa yang akan menjalankan pemerintahan dan memperbarui pemerintahan secara berkala?
Kalau tidak ada parpol yang ada hanya sebuah tirani kekuasaan tunggal dengan hukum rimba sebagai undang-undangnya. Terlepas dari itu saya angkat topi untuk upaya PKS membuat iklan yang jauh lebih kreatif dan sangat human interest. Ini cukup efektif untuk menaikkan jumlah konstituen, khususnya dari kalangan muda. Apalagi iklan tersebut dikemas dalam seni kreatif beraliran indie tanpa meninggalkan upaya political persuade. Tambahan lagi iklan yang bisa disimak via youtube itu berbeda dengan kebanyakan iklan politik yang cenderung monoton dan selalu melontarkan kritikan yang terlalu hiperbolis atas kebijakan pemerintah.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

mid-June

Juni 29, 2009 at 4:23 am (Uncategorized) ()

…dan renungan sunyi menggulirkan diriku
bersimpuh di bawah kanopi penuh cahaya perak
dan aku melihat sinar-sinar itu jatuh
menyerupai pedang panjang
tidak menembus
hanya memantulkan bayangan
sebuah siluet yang tak kupahami
arti maupun bentuknya….

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

filosofi jogja

Juni 19, 2009 at 10:14 am (Uncategorized) ()

MAKNA SIMBOLIS SAHA FILOSOFIS ISLAM ING SALEBETING WEWANGUNAN KARATON NGAYOGYAKARTA HADININGRAT
1. Tugu Golong-Gilig utawi Pal Putih
Minangka titik – pandeng (point of view) Sultan nalika pinuju lenggah medhitasi (semedi) ing Bangsal Manguntur Tangkil ing Siti Hinggil.
Tugu minangka modifikasi huruf Alif ingkang ateges Allah Maha Esa. Tugu ugi saged kaanggep cekakan saking tuhu-guru ingkang mengku teges pitedah kemurnian, kesatuan, angka satunggal, nedahaken satunggal-satunggalipun Gusti Allah Sang Pencipta.
2. Margatama – Malioboro – Margamulya
a. Margatama = margi tumuju kautamen.
Ing sisih kiwa tengenipun dipun tanemi wit Asem lan Gayam.
Asem = sengsem = tresna = kangen = remen
Gayam = ayom = ayem = rukun = nyaman
Ing salebeting agami Islam tansah dipun tengenaken konsep kerukunan, katentremaning jiwa saha nresnani dhateng kaendahan.
b. Malioboro
Mali = wali
Obor = pelita = penyuluh = piranti kangge amadhangi
(Supados ngginakaken ilmu ingkang dipun ajaraken dening para wali minangka pedhoman saha pitedah tumuju margining gesang ingkang sampurna, sabar, rukun lan tentrem).
3. Kepatihan
Minangka dalem (griya) dhinesipun Pepatih Dalem kangge nglancaraken ayahan ing saben dintenipun. Ing mriki dipun ibarataken jantunging manungsa ingkang ngedharaken rah dhateng sedaya peranganipun badaning manungsa. (ngleksanani lampahing paprentahan dhateng sedaya wewengkon bawahanipun). Sadhengah Pepatih Dalem ing Karaton Ngayogyakarta temtu ngagem asma DANUREJO (Danu = toya, rejo = tentrem, makmur).
Komplek Kepatihan menika ngantos sapriki ketelah naminipun kasebat Kepatihan Danurejan.
Ing salebeting filosofi Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, Kompleks Kepatihan nglambangaken godhanipun manungsa nalika lumampah badhe sowan ngadhep Gusti ingkang Akarya Jagad. Menawi godhaning manungsa punika : harta, tahta lan wanita, godhaning tahta punika ingkang dipun lambangaken kaliyan kompleks Kepatihan.
4. Pasar Beringharjo
Minangka bageyan ingkang mboten saged kapisahaken kaliyan wontenipun Karaton. Pasar minangka lambang kemakmuran lan barometer kawontenanipun negari. Menawi Pasar rame lan reja ateges kawontenanipun negari adil makmur. Namung kosok wangsulipun menawi kawontenanipun Pasar sepi ateges kawontenanipun nagari surem. Ananging Pasar Beringharjo ugi nglambangaken godha tumrap manungsa ingkang sesambetan kaliyan harta lan wanita.
5. Alun-alun Ler
Awujud siti waradin ingkang jembar ingkang ugi kasebat plataran Karaton ingkang ngajeng. Satengahing alun-alun dipun tanem wit waringin sakembaran ingkang dipun paringi asma Kyai Dewadaru (ingkang sisih kilen) lan Kyai Janadaru/Wijayadaru (ingkang sisih wetan) ingkang nglambangaken manunggaling Kawula kaliyan Gusti utawi umat manungsa kaliyan Gusti Allah sesembahanaipun. Ing sakubenging alun-alun dipun tanem 62 (sewidak kalih) wit waringin. Menawi kagunggung kaliyan wringin kurung sakembaran dados 64 (sewidak sekawan), ingkang nglambangaken yuswanipun kangjeng Nabi Muhammad s.a.w miturut petangan tahun Jawi.
Saderengipun mlebet Alun-alun saking arah ler, badhe nglangkungi margi Pangurakan. Pantoging margi Pangurakan ing sisih kidul, sakiwa tengenipun margi wonten taneman wit ringin cacah 2 (kalih) ingkang winastan Wok lan Jenggot. Pangurakan saged dipun tegesi saking tembung Purak ingkang ateges dipun usir (dipun tundhung) utawi kapurih kesah.
Pangurakan saged dipun tegesi nundhung pikiran ingkang mboten sae amargi sampun caket kaliyan ilmu sejati ingkang alus, lembut lan rumit ingkang dipun gambaraken rambut wok (brewok) lan jenggot.

6. Masjid Agung (Masjid Gedhe)
Denah masjid ing tanah Jawi padatan awujud pesagi (bujur sangkar), saengga menawi katarik garis duduripun ingkang ugi minangka garis bagi ing saben pojoking denah, garis – garis wau sami pinanggih ing satunggaling titik persis satengahing denah. Kanthi mekaten bentuk utawi wangunipun atap masjid ingkang denahipun pesagi mesti awangun Tajug. Atap Masjid Agung ing Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat susun 3 (tiga), lan miturut Prof. Dr. HAMKA dipun tafsiraken menawi atap ingkang susun mekaten wau ngandhut makna kasebat ing ngandhap punika :
a. Atap tingkat paling ngandhap kalebet jrambahipun nglambangaken Syari’ah, saha amal pakartinipun manungsa.
b. Atap tingkat ingkang tengah nglambangaken Thoriqoh, inggih punika margi kangge nggayuh ridhlanipun Allah.
c. Atap tingkat ingkang nginggil piyambak nglambangaken Hakikat, inggih punika ruh utawi hakekatipun amal pakartinipun manungsa.
d. Puncak (mustaka masjid) nglambangaken Ma’rifah, utawi ngenal langkung caket kaliyan Allah s.w.t, Gusti ingkang Maha Esa.
Kejawi tafsir kados ingkang kasebat ing nginggil susunan atap Masjid Ageng ingkang tundha (susun) 3 (tiga) ugi nglambangaken : Iman, Islam lan Ikhsan.
Mapanipun masjid Karaton Ngayoyogyakarta Hadiningrat (Masjid Gedhe, Masjid Rotowijayan, Masjid Panepen saha Masjid Keputren) ing sakilenipun sumbu filosofi Karaton Ngayogyakarta, mracihnani bilih posisi sakilening sumbu filosofi Karaton Ngayogyakarta anggadahi derajad ingkang langkung inggil, jalaran arah kilen minangka kiblat sholat umat Islam ing Indonesia. Posisi menika ugi dipun wujudaken mapanipun ringin kurung Kyai Dewadaru ing sikilening sumbu filisofi Karaton mratandhani menawi derajadipun ringin Kyai Dewadaru langkung inggil tinimbang ringin Kyai Janadaru, saha wit-wit ringin sanesipun ing Alun-alun Ler.
7. Wewangunan kanthi atap tajug ing Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat.
Wewangunan kanthi atap tajug (Bangunan tajug) ing salebeting ilmu arsitektur tradisional Jawi nggadhahi derajad ingkang langkung inggil tinimbang kaliyan wewangunan kanthi atap sanesipun tajug. Ing salebeting cepuri Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat kejawi Masjid Panepen lan Masjid Keputren, taksih wonten 2 (kalih) wewanguanan kanthi atap tajug ingkang sanes masjid ingkang sakalangkung penting, inggih punika Bangsal Ponconiti ingkang mapan ing plataran Kamandhungan Ler (Keben) saha Bangsal Witono ing kompleks Sitihinggil Ler. Bangsal Ponconiti rumiyinipun minangka papan kangge ngadili perkawis dening Sri Sultan piyambak, dene Bangsal Witono minangka papan kangge nglenggahaken pusaka-pusaka karaton samangsa wonten upacara agung, kadosta penobatan Sultan, utawi upacara Garebeg menawi Sultan pinuju siniwaka ing Bangsal Manguntur Tangkil.
8. Filosofi pitung tataran/tangga tumuju suwarga (The seven step’s to heaven).
Tata Rakiting (Tata ruang) Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat saking arah ler mangidul kawiwitan saking pungkasaning Margamulya (saking arah ler) tumuju dhateng Kadhaton (inti karaton), nglambangaken konsep utawi filosofi 7(pitung) tataran/tangga tumuju dhateng suwarga, utawi the seven step’s to heaven.
Konsep punika dipun wujudaken kaliyan 7 (pitung) pintu lan 7 (pitung) plataran ingkang dipun lewati kangge mlebet dhateng Kedhaton, kawiwitan saking arah ler (pungkasaning Margamulya) mangidul, kados kasebat ing ngandhap punika :
a. 7 (pitung) Pintu :
1). Gapura Gladhag
2). Gapura Pangurakan Njawi
3). Gapura Pangurakan Nglebet
4). Kori Wijil
5). Kori Brajanala
6). Kori Sri Manganti (Kamandhungan Lor)
7). Kori Danapratapa
b. 7 (pitung) Plataran/ halaman :
1). Pangurakan Njawi
2). Pangurakan Nglebet
3). Alun-alun Ler
4). Plataran Sitihinggil
5). Plataran Kamandhungan Ler
6). Plataran Sri Manganti
7). Plataran Kadhaton.
Dene 7 (pitung) suwarga ingkang kasebat inggih punika:
1). Jannatul Firdaus
2). Jannatul ‘Adnin
3). Jannatul Khuluud
4). Jannatul Na’im
5). Jannatul Salaam
6). Jannatul Jalaal
7). Jannatul Ma’waa
(Barmawi Umari, 1968)

9. Konsep Keseimbangan
Konsep keseimbangan ing salebeting ajaran agami Islam dipun wujudi kaliyan wewangunan ing Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat ingkang simetris, wiwit saking Gapura Gladhag ngantos dumugi Kadhaton.
Wewangunaning Gapura Gladhag, Gapura Pangurakan, Bangsal Pamandengan, Bangsal Pangapit sarta Bangsal Pacikeran ing kompleks Pagelaran, Bangsal Kori, Bale Bang saha Bale Angun-angun sarta Bangsal Pacaosan Brajanala ing kompleks Siti Hinggil Ler, Bangsal Pacaosan ing plataran Sri Manganti sarta Reca Gupala ing Regol Danapratapa, sedaya simetris kiwa lan tengen, ingkang nglambangaken keseimbangan lan harmoni.
10. Ragam Hias saha Ornamen ing wewangunan (bangunan) Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat.
a. Ornamen Umpak Saka.
Umpak (alas saka/tiang) ing saperangan ageng wewangunan (bangunan) ing Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat kadosta umpak saka guru, saka pananggap, saka panitih punapa dene saka emper kathah-kathahipun mawi motif ragam hias padma. Namung sejatosipun wangun (bentuk) lengkung njawining umpak kasebat sarta ornamen ing sisih nglebetipun mujudaken rangkaian huruf Arab : Mim, Ha, Mim, Dal, cekakan saking Muhammad (Rasul lan Nabi pungkasan). Kenging punapa ornamen punika malah dipun papanaken ing umpaking saka/tiang, sebab Kagnjeng Nabi Muhammad s.a.w minangka Priyagung penopang saka/tiang agama Islam miwah kitab sucinipun Al Qur’an. Pramila awit saking punika sawetawis saka wewangunan (bangunan) ing Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat dipun paringi hiasan / ornamen ingkang kapendhet saking ayat Al Qur’an .

Gambar : Ornamen / kaligrafi ing umpaking saka bangunan Karaton Ngayogyakarta.
Sumber : Drs. Sugiyarto Dakung
(“Arsitektur Tradisional Daerah Istimewa Yogyakarta”,1981/1982).
b. Ornamen ing saka (tiang) Bangunan Karaton.
Ornamen ingkang jangkep ing saka/tiang bangunan Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat inggih punika : Saton, Praban, Sorotan dan Putri Mirong. Ornamen punika kaukir ing saka guru, saka pananggap, saka panitih, saka emper lan saka santen (menawi wonten). Ornamen ingkang jangkep punika utaminipun ornamen Putri Mirong namung kaukir ing saka/tiang bangunan ingkang Sri Sultan lenggah ing bangunan kasebat, kadosta Bangsal Kencana, Gedhong Jene, Bangsal Pancaniti, saha Bangsal Manguntur Tangkil. Dene tumrap bangunan sanesipun, ornamen ing saka/tiang langkung prasaja kadosta : Saton, Tlacapan lan Wajikan. Saking sawetawis bentuk ragam hias punika, wonten bentuk ragam hias ingkang raket sanget sambetipun kaliyan agama Islam inggih punika ornamen Sorotan dan Putri Mirong.
1). Ornamen Sorotan.
Ornamen Sorotan kaukir ing saka/tiang sisih nginggil mapan ing sangandhaping ornamen Praban , sanginggiling ornamen Putri Mirong. Ornamen Sorotan punika mujudaken rangkaian huruf Arab : Mim, Ha, Mim, Dal cekakan saking Muhammad. Ornamen Sorotan punika kejawi kaukir ing saka/tiang bangunan Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, ugi kaukiraken ing Dhadhapaesi (sanes dhadhapeksi) bangunan Joglo ing Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, kadosta Bangsal Sri Manganti, Bangsal Magangan, Bangsal Kamandhungan Kidul, lan sanes- sanesipun.

Gambar : Ornamen / kaligrafi Sorotan ing saka/tiang bangunan Karaton Ngayo –
gyakarta Hadiningrat
Sumber : Drs. Sugiyarto Dakung
(“Arsitektur Tradisional Daerah Istimewa Yogyakarta”,1981/1982).
2). Ornamen Putri Mirong.
Ornamen (ragam hias) Putri Mirong dipun ukiraken ing saka guru, saka penanggap, saka panitih saha saka emper, mapan ing sangandhaping ornamen Sorotan, sanginggiling ornamen Praban. Mliginipun Saka Santen ingkang ngagem ornamen Putri Mirong, mapanipun ornamen Putri Mirong ing antawiwisipun ornamen Tlacapan. Bentuk ragam hias Putri Mirong saged benten, gumantung dhateng inggil lan ukuraning saka/tiang.
Ragam Hias Putri Mirong punika wonten ingkang nggadhahi pemanggih mujudaken bentuk stilisasi saking rangkaian huruf Arab : Alif, Lam lan Mim (wiwitaning Surat Al Baqoroh saha wiwitanipun Surat Ali Imron). Ananging ugi wonten ingkang ngwastani bilih ragam hias Putri Mirong menika mujudaken rangkaian huruf Arab ingkang dados tembung : Muhammad Rasul Allah.
Ragam hias Putri Mirong punika ugi namung kaukir ing 2 (kalih) sisi ing saben saka/tiang, dene mapanipun ragam hias Putri Mirong ing saben saka badhe nemtokaken arah madheping bangunan.

1 2 3
Gambar : Ornamen (ragam hias) Putri Mirong ing saka / tiang bangunan Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat (1 & 2), sarta ornamen ing pucuking Gapura ing wewengkon Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat (3)
Sumber : Drs. Sugiyarto Dakung
(“Arsitektur Tradisional Daerah Istimewa Yogyakarta”,1981/1982).
C. CATATAN AKHIR.
1. Senadyan gelar ratu ing Ngayogyakarta Hadiningrat Ngarsa Dalem Sampeyan Dalem Ingkang Sinuwun Kangjeng Sultan Hamengku Buwono Senopati Ing Ngalaga Ngabdurrahman Sayidin Panatagama Kalifatullah, namung tata rakiting karaton dipun ilhami dening ajaran agama Hindu, agama Budha, agama Islam dan kapitadosan wontenipun Kangjeng Ratu Kidul, saengga wiwit jaman rumiyin umat ingkang benten agami saged gesang sesarengan kanthi rukun, tentrem lan rumaos dipun ayomi dening ratu gustinipun.
2. Filosofi ingkang andhasari tata rakiting Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat kanyata saged njagi hubungan keseimbangan lan harmoni antawisipun manungsa lan Gusti Allah ingkang Maha Esa, manungsa lan sesamining manungsa, saha manungsa lan alam lingkunganipun.
3. Makna filosofis lan simbolis Islam ing wewangunan (bangunan) Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat raket sanget sambetipun kaliyan Budaya Jawa – Yogyakarta.
4. Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat kalebet Filosofi ingkang andhasari tata rakiting kraton, arsitektur bangunanipun ingkang khas, ngantos dumugi taneman ingkang ngandhut filosofi (mboten namung kawawas saking fungsi lan kaendahanipun), pantes menawi dipun sinau, menawi perlu lewat jalur pendidikan
DAFTAR PUSTAKA
1. Abdul Djamil, H, .Aspek Islam dalam Sastra Jawa. GAMA MEDIA,
Yogyakarta, 2002
2 Amin Syukur, H.M., Aqidah Islam dan Ritual Budaya dalam Umat Islam Jawa. GAMA MEDIA, Yogyakarta, 2002
3. Barmawi Umari, Drs. , Analisa Tauhid, Ramadhani, Semarang – Sala 1968.
4. Brongtodiningrat, K.P.H., Arti Karaton Yogyakarta, Museum Kraton Yogyakarta, 1978
5. Eko Punto Hendro G. , Kraton Yogyakarta dalam balutan Hindu, Bendera, Semarang 2001
6. Hertog Djojonegoro, K.R.T., Ngayogyakarta Hadiningrat, Lembaga Javanologi Yogyakarta, 1987.
7. Ismawati, Hj. , Budaya dan Kepercayaan Jawa Pra- Islam. GAMA MEDIA, Yogyakarta, 2002
8. Karkana Kamajaya Partokusumo, H. , Kebudayaan Jawa, Perpaduannya dengan Islam. IKAPI, Yogyakarta, 1995
9. Sugiarto Dakung, Drs. , Arsitektur Tradisional Daerah Istimewa Yogyakarta, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Kebudayaan Daerah, 1981/1982
10. Poespodiningrat, K.R.T., Filsafat Bangunan Kraton Yogyakarta “Ngayogyakarta Sinandi”, Lembaga Javanalogi Yogyakarta, 1987.
11. Soekmono, Drs., Candi Sebagai Obyek Arkeologi, Makalah Seminar, Jakarta,1991

Permalink 3 Komentar

filosofi jogjakarta

Juni 19, 2009 at 10:12 am (Uncategorized) ()

filosofi tata ruang Kota Yogyakarta

Kraton Yogyakarta yang merupakan cikal bakal kota Yogyakarta didirikan oleh R.M. Sujono, yang bergelar P.Mangkubumi, yang kemudian jumeneng nata (menjadi raja) dengan gelar Sri Sultan Hamengkubuwono
pada tahanun 1756 atau tahun Jawa 1682. Pembangunan ini ditandai dengan condrosengkolo memet dipintu gerbang Kemagangan da dipintu gerbang Gedung Mlati, berupa dua ekor naga berlilitan satu sama lainnya. Dalam bahasa Jawa “Dwi naga rasa tunggal”, Artinya: Dwi = 2, naga = 8, rasa = 6, tunggal =1. Dibaca dari belakang menjadi 1682.
Pemilihan lokasi bangunan kraton ditetapkan atas dasar usulan seorang pekatik (perawat kuda) terpercaya sebagai hasil pengamatannya, bahwa lokasi itu merupakan tempat berkumpulnya burung kuntul dan blekok, menandakan bahwa kawasan tersebut subur. Kompleks kraton terletak ditengah-tengah antara antara bentangan sungai Code dan sungai winongo, dihutan Garjitawati dekat Desa Beringin dan Desa Pacetokan
Kraton yang berdiri ditengah2 bentangan dua sungai juga melambangkan sifat normatif seorang manusia. Sedangkan keseluruhan, garis imajinernya ditarik dari panggung krapyak di sebelah selatan Kraton sampai Tugu disebelah utara Kraton, bagian-bagian tersebut adalah:

1. Krapyak adalah gambaran tempat asal roh-roh. Di sebelah utaranya terletak kampung Mijen, berasal dari kata wiji (benih), jalan lurus ke utara, di kanan kini dihiasi pohon Asem dan Tanjung, menggambarkan kehidupan sang anak yang lurus, bebas dari rasa sedih dan cemas, rupanya nengsemaken serta di sanjung-sanjung selalu.

2. Plengkung Nirbaya (Gading). Plengkung ini9 menggambarkan periode sang anak menginjak dari masa kanak2 ke masa pra puber. Dimana sifatnya masih nengsemaken (pohon Asem)dan juga suka menghias diri) (nata sinom). Sinom merupakan daun asem yang masih muda.

3. Alun-alun selatan. Disini terdapat 2 pohon beringin yang disebut Wok. Wok berasal dari kata brewok. 2 pohon beringin ditengah2 alun-alun. Hal tersebut mengambarkan “bagian tubuh yang paling rahasia”, oleh sebab itu diberi pagar batu. Jumlah 2 menunjukkan laki2, sedang namanya Supiturang melambangkan perempuan. Disekitar alun2 ini terdapat 5 buah jalan yang bersatu sama lainmenunjukkan panca indera, tanah berpasir artinya belum tersatur, lepas satu sama lain. apa yang ditangkap belumtersatur oleh panca indera. Keliling alun2 ditanami pohon Kweni dan pakel artinya sang anak sudah wani (berani karena sudah akil balig)

4. Siti hinggil, arti arfiah tanah yg ditinggikan. Disini terdapat sebuah tratag atau tempat istirahat beratap anyaman bambu kanan kirinya tumbuh pohon Gayam dengan daun-daunnya yang rindang serta bunga-bunganya harum wangi. Siapa saja yang berteduh dibawah tratag ini akan merasa aman, tenteram senang dan bahagia. Menggambarkan rasa laki2 dan perempuan yang sedang dirindu asmara.

5. Halaman kemandungan, menggambarkan benih dalam kandungan sang ibu.

6. Regol Gadung Mlati sampai kemagangan merupakan jalan yang sempit kemudian melebar dan tersang benderang. Suatu gambaran Anatomis kelahiran sang bayi. Disini bayi kemudian magang (kemagangan) menjadi calon manusia dalam arti sesungguhnya.

7. Bangsal Mangun_Tur_Tangkil, sebuah bangsalkecil yang terletak di tratag Sitihinggil. Jadi sebuah bangsal di dalam bangsal yang mempunyai arti bahwa didalam tubuh kita (wadag) terdapat roh/ jiwa. Manguntur Tangkil berarti tempat yang tinggi untuk anangkil, yaitu menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa dengan mengheningkan cipta atau bersemedi.

8. Tarub Hagung, merupakan bangunan yang mempunyai 4 tiang tinggi dari pilar besi yang mempunyai bentuk empat persegi. Arti bangunan ini ialah: siapa yang gemar samadi, sujud kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, berada selalu dalam keagungan

9. Pagelaran, yang bersasal dari kata pagel =Pagol= Pager = batas dan aran=nama. Dimana habislah perbedaan manusia, baik laki2 atau perempuan , terutama dihadapan Tuhan, sehingga semua kalangan di dalam Kraton menggunakan bahasa yang sama yaitu bahasa krama inggil yang dirubah, yang disebut bahasa bagongan.

10. Alun2 utara (lor) menggambarkan suasanan “nglangut” atau sepi, suasana hati dalam semedi. Pohon beringin ditengah alun2 menggambarkan suasana seakan2 kita terpisah dari diri kita sendiri. Mikrokosmos bersatu dalam Makrokosmos. Simpang empat disebelah utara menunjukkan godaan dalam samadi. Apaka kita memilih jalan lurus (Siratal Mustaqim) atau jalan menyimpang ke kanan-kiri.

11. Pasar Beringhardjo, pusat godaan setelah kita mengambil jalan lurus berupa godaan akan wanita cantik, makanan yang lezat serta barang2 mewah.

12. Kepatihan, lambang godaan akan kedudukan atau kepangkatan

13. Sampailah kita pada Tugu/pal putih, simbol dari tempat Alif Mutakaliman Wachid, bersatunya hamba dan Tuhan. Mengenai manunggaling Kawulo Gusti

from: filsafat kota Yogyakarta

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

human relations

Juni 16, 2009 at 3:32 am (Uncategorized) ()

Human Relations
Pengarang : Iman Mulyana
Diterbitkan di: Nopember 03, 2007
Di negara-negara yang sudah hebat human relations memperoleh perhatian yang besar. Terasalah kembali hati tersentak saat termenung santai duduk di tepi pantai pelabuhan ratu. Semakin maju sebuah negara semakin butuh penghuninya terhadap jasa. Jasa menuntut interaksi antar manusia dengan manusia. Dan sebenarnya human relations bukan hubungan manusia seperti banyak orang berkata. Lebih tepatnya human relations tidak lain hubungan manusiawi. Manusia dengan manusiawi tentu berbeda. Human relations menggema mulai sekitar tahun 1850. Saat itu terjadi perubahan pandangan tenaga kerja adalah manusia bukan komoditi yang diperjual belikan. Lantas era scientific management menghilangkan antagonisme antara majikan dengan bawahan. Tahun 1920 para tenaga kerja dicitrakan sebagai manusia yang kompleks dan unik dimana serikat buruh pun mendapat pengakuan para industriawan. Sekitar tahun 1930-an perhatian dan minat terhadap human relations sedikit surut tepatnya waktu berlangsung depresi di amerika serikat. Akan tetapi tahun 1940-an berbagai penelitian pun muncul berkontribusi terhadap human relations dan tahun 1960-an para usahawan di berbagai negara hebat telah menunjukan penilaian pentingnya kontribusi teoritis dan eksperimen. Saat ini human relations telah menjadi ilmu pengetahuan yang tidak dapat diabaikan oleh mereka yang bergerak dalam bidang bisnis. Secara luas human relations berarti komunikasi persuasif seseorang dengan orang ain dalam segala situasi dan dalam semua bidang kehidupan sehingga menimbulkan kepuasan hati di kedua belah pihak. Secara sempit human relations hanya terjadi dalam situasi kerja dan dalam organisasi kekaryaan untuk menggugah gairah kerja dengan semangat kerjasama yang produktif serta berbahagia hati. Dengan demikian tidaklah berlebihan andai dikatakan kunci aktifitas human relations adalah motivasi. Motivasi berkedudukan sebagai sebagai kunci untuk keberhasilan human relations.
Source : id.shvoong.com
Human Relations Movement
From Wikipedia, the free encyclopedia
Human Relations Movement refers to those researchers of organizational development who study the behavior of people in groups, in particular workplace groups. It originated in the 1920s’ Hawthorne studies, which examined the effects of social relations, motivation and employee satisfaction on factory productivity. The movement viewed workers in terms of their psychology and fit with companies, rather than as interchangeable parts.
“The hallmark of human-relation theories is the primacy given to organizations as human cooperative systems rather than mechanical contraptions.”
Chester Barnard stressed the following:
1. Natural groups, in which social aspects take precedence over functional organizational structures
2. Upwards communication, by which communication is two way, from worker to chief executive, as well as vice versa.
3. Cohesive and good leadership is needed to communicate goals and to ensure effective and coherent decision making
(Wilson & Rosenfeld, Managing Organizations, McGraw Hill Book Company, London, p.9.)
It has become a concern of many companies to improve the job-oriented interpersonal skills of employees. The teaching of these skills to employees is referred to as “soft skills” training. Companies need their employees to be able to successfully communicate and convey information, to be able to interpret others’ emotions, to be open to others’ feelings, and to be able to solve conflicts and arrive at resolutions. By acquiring these skills, the employees, those in management positions, and the customer can maintain more compatible relationships.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

asas publisitas

Juni 16, 2009 at 3:22 am (Uncategorized)

Sekilas Tentang Asas Publisitas

Penggunaan istilah “asas publisitas” secara tertulis sering ditemukan pada naskah atau dokumen resmi, salah satunya dalam peraturan perundang-undangan dan atau penjelasannya. Kadangkala istilah ini juga kita dengar dari pernyataan dan komentar seseorang atau kelompok masyarakat yang menganggap sesuatu itu perlu diberitahukan ke khalayak ramai. Sesuatu yang dimaksud ini bisa jadi bentuknya berupa pengumuman, putusan, kesepakatan atau apapun namanya. Jadi di sini, yang menjadi prinsip adalah hak dari kepentingan umum atas informasi. Publisitas juga dapat memberikan implikasi dari wilayah privat menjadi wilayah publik, misalnya kehidupan pribadi seseorang atau keluarga yang perlahan-lahan bergerak menuju topik pembicaraan umum karena adanya proses publisitas.

Kata publisitas sendiri biasanya didahului oleh kata asas, yang secara sederhana berarti sesuatu yang dijadikan tumpuan. Dengan demikian, publisitas merupakan sasaran yang diterangkan atau ditentukan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, publisitas adalah penyiaran tentang sesuatu atau seseorang kepada masyarakat luas (melalui pelbagai media). Beberapa contoh penggunaan asas publisitas dalam peraturan perundang-undangan antara lain :

1. Penjelasan Pasal 4 ayat 3 UU No 2 Tahun 1999 Tentang Partai Politik yang berbunyi : “Pengesahan pendirian Partai Politik melalui pengumuman dalam Berita Negara Republik Indonesia oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dimaksudkan untuk keperluan administrasi hukum yang bersifat nasional dan memenuhi asas publisitas.”
2. Penjelasan pasal 11 UU No 42 Tahun 1999 Tentang Jaminan Fidusia yang berbunyi : “Pendaftaran Benda yang dibebani dengan Jaminan Fidusia dilaksanakan di tempat kedudukan Pemberi Fidusia dan pendaftarannya mencakup benda, baik yang berada di dalam maupun di luar wilayah negara Republik Indonesia untuk memenuhi asas publisitas, sekaligus merupakan jaminan kepastian terhadap kreditor lainnya mengenai Benda yang telah dibebani Jaminan Fidusia.”

Sedangkan contoh penggunaan asas publisitas dalam bentuk penegasan dari pernyataan atau opini misalnya :
1. Pernyataan dari Koalisi Ornop dan Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) mneyikapi proses amandemen UUD 1945 :
“…Proses amandemen saat ini tidak melibatkan masyarakat yang lebih luas dan mengabaikan asas publisitas…”
2. Artikel dalam surta kabar SUARA MERDEKA dengan judul “ Celah UU No 31/1999 bagi Kasus Akbar “ :
“…Kasus Akbar Tanjung atau Buloggate II mempunyai nilai publisitas tinggi karena pertaruhannya sangat besar…”
Dengan demikian, dari beberapa contoh penggunaan asas publisitas baik melalui dokumen-dokumen resmi atau pernyataan / pendapat dapat ditarik suatu garis persamaan. Paling tidak ada dua hal prinsip umum yang terkandung dalam asas publisitas, yaitu :
1. Adanya pengakuan akan hak publik terhadap keterbukaan informasi dengan segala modifikasi dan aksesnya.
2. Publisitas sendiri sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari dasar kebijakan manakala proses pendokumentasian telah dilakukan.

Bila keberadaan asas publisitas dikaitkan dengan sebuah peraturan perundang-undangan yang sudah disahkan atau ditetapkan, maka asas tersebut memiliki peran penting. Suatu peraturan perundang-undangan dapat berlaku mengikat umum apabila peraturan perundang-undangan tersebut diundangkan dalam suatu Lembaran Negara atau diumukan dalam suatu Berita Negara (proses ini dikenal dengan istilah pengundangan). Jadi di sini, hal yang dianggap urgen adalah proses pemberitahuan secara formal suatu peraturan negara. Apabila negara dengan pengundangan peraturan-peraturannya dapat mengikat rakyatnya, maka sudah sewajarnya negara juga berkewajiban memberitahukan secara material peraturan-peraturannya kepada rakyat dengan pengumumannya.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

publisitas

Juni 16, 2009 at 3:20 am (Uncategorized) ()

Publisitas
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Publisitas adalah penempatan berupa artikel, tulisan, foto, atau tayangan visual yang sarat nilai berita baik karena luar biasa, penting, atau mengandung unsur-unsur emosional, kemanusiaan, dan humor) secara gratis dan bertujuan untuk memusatkan perhatian terhadap suatu tempat, orang, orang, atau suatu institusi yang biasanya dilakukan melalui penerbitan umum.
Lawrence & Dennis L. Wilcox (pakar humas dari San Jose State University) juga menyatakan publisitas sebagai informasi yang tidak perlu membayar ruang-ruang pemberitaannya/penyiarannya, namun disaat yang sama tidak dapat dikontrol oleh individu/ perusahaan yang memberikan informasi, sebagai akibatnya informasi dapat mengakibatkan terbentuknya citra dan mempengaruhi orang banyak dan dapat berakibat aksi – dimana aksi ini dapat menguntungkan atau merugikan saat informasi dipublikasikan.
Bentuk-bentuk publikasi
• Berita rutin: pengumuman, pertemuan, konferensi, pameran seni, pelatihan singkat, pernyataan perusahaan mengenai akusisi, peruahan, atau pembagian personel.
• Artikel panjang/ liputan mendalam (features): aktivitas sosial perusahaan, upaya perusahaan yang menunjukkan kepedulian terhadap permasalahan sosial. Artikel/ liputan ini biasanya berkaitan dengan wacana yang akan digulirkan oleh organisasi untuk memperoleh tanggapan publik dan mendorong pemerintah mengeuarkan kebijakan tertentu.

Permalink 1 Komentar

uts public relations

Juni 16, 2009 at 3:13 am (Uncategorized) ()

Hubungan masyarakat
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Hubungan masyarakat, atau sering disingkat humas (bahasa Inggris: public relation) adalah seni menciptakan pengertian publik yang lebih baik sehingga dapat memperdalam kepercayaan publik terhadap suatu individu/ organisasi [1].
Sebagai sebuah profesi seorang Humas bertanggung jawab untuk memberikan informasi, mendidik, meyakinkan, meraih simpati, dan membangkitkan ketertarikan masyarakat akan sesuatu atau membuat masyarakat mengerti dan menerima sebuah situasi Seorang humas selanjutnya diharapkan untuk membuat program-program dalam mengambil tindakan secara sengaja dan terencana dalam upaya-upayanya mempertahankan, menciptakan, dan memelihara pengertian bersama antara organisasi dan masyarakatnya.
Sejarah Humas
Di dunia
Konsep dasar Humas diperkenalkan pada tahun 1906 oleh Ivy Lee saat ia berhasil menjembatani konflik buruh batubara dan pengusaha. Konsep ini lalu dikenal sebagai Declaration of Principle (Deklarasi Azas-Azas Dasar) yaitu prinsip yang terbuka dan tidak menyembunyikan data dan fakta.
Di Indonesia
Humas di Indonesia dikenal pada tahun 1950an dimana humas bertugas untuk menjelaskan peran dan fungsi-fungsi setiap kementrian, jawatan, lembaga, badan, dan lain sebagainya.
Pekerjaan seorang humas
Artikel utama: Pekerjaan Humas
Pada umumnya kesan yang jelek datang dari ketidak-pedulian, prasangka buruk, sikap melawan, dan apatis. Seorang petugas humas harus mampu untuk mengubah hal-hal ini menjadi pengetahuan dan pengertian, penerimaan dan ketertarikan.
Bagian penting dari pekerjaan petugas Humas dalam suatu organisasi adalah :
• Membuat kesan (image)
• Pengetahuan dan pengertian
• Menciptakan ketertarikan
• Penerimaan
• Simpati
Humas adalah kegiatan komunikasi dalam organisasi yang berlangsung dua arah dan timbal balik. Posisi Humas merupakan penunjang tercapainya tujuan yang ditetapkan oleh suatu manajemen organisasi. Sasaranhumas adalah publik internal dan eksternal, dimana secara operasional humas bertugas membina hubungan harmonis antara organisasi dengan publiknya dan mencegah timbulnya rintangan psikologis yang mungkin terjadi diantara keduanya.
Contoh dari kegiatan-kegiatan Humas adalah: melobi, berbicara di depan publik, menyelenggarakan acara, dan membuat pernyataan tertulis.
Event organizer
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Di Indonesia pola kerja EO sudah lama ada dimulai dari pesta-pesta adat dimana panitia pesta tersebut mulai membagi tugas masing-masing untuk mendukung suksesnya suatu acara. Sedangkan istilah EO di Indonesia mulai populer sekitar tahun 1990an dan semakin populer lagi pada tahun 1998 pacsa era krisis dimana begitu banyak tenaga kerja yang keluar dari perusahaan tempatnya bekerja dengan berbagai alasan dan mulailah mencari alternatif sumber penghasilan yang lain seperti EO.
EO sendiri adalah penyelenggara sebuah acara atau kegiatan yang terdiri dari serangkaian mekanisme yang sistematis dan memerlukan ketekunan, kesungguhan serta kekompakan kerja tim dimana acara tersebut dipadati dengan deadline, target, sceduling, pressure dan teamwork yang solid. Sedangkan peran EO adalah melaksanakan penyelenggaraan sebuah event berdasarkan pedoman kerja dan konsep event tersebut dan mengelolanya secara profesional.
Untuk mendirikan sebuah EO diperlukan, motivasi, database, network, permodalan dana segar yang cukup, SDM yang dinamis dan pekerja keras, teamwork spirit, creativity, imagination dan konsep, keahlian individu yang tepat guna, tidak gaptek, personal yang baik, inisaitif yang tinggi, jeli, cermat dan peka terhadap perkembangan. “Orang-orang di EO mesti menerapkan Do Innovated Or Die, jadi di EO tersebut adalah kumpulan orang-orang kreatif yang penuh inovatif,”
Siapapun bisa membuat EO. Anak-anak sekolah misalnya, kalo berminat juga dapat membuat EO, bisa saja dimulai dari mengemas acara Sweet Seventeen sobat terdekat, Pentas Seni, Acara Perpisahan dan Pelombaan antar kelas atau antar sekolah. Apalagi yang sebentar lagi akan tamat sekolah biasanya mengadakan Prom Nite, dan biasanya yang mengadakan atau yang menjadi panitia pun adalah kita-kita juga. Nggak masalah kalo kita baru pertama kali menangani event, Yang terpenting adalah ide kreatif yang muncul di otak yang kemudian kita kembangkan menjadi sebuah konsep. Setelah konsep ada, baru deh kita memikirkan bagaimana bisa mengumpulkan dana agar acara tersebut dapat dijalankan. Dan kalo kita berbicara mengenai dana, pasti dong nyari sponsor. Di bagian ini yang paling penting adalah kepercayaan. Kalo pihak terkait udah percaya sama kita semuanya akan jauh lebih ringan, misalnya untuk penyewaan sound kita bisa tangguhkan pembayarannya setelah acara berlangsung, atau setelah dananya ada.
Tidak perlu banyak orang yang terlibat dalam sebuah EO. “Semua tergantung dari besar kecilnya EO tersebut dan besar kecilnya event yang ditangani”. Sekarang ini, anak-anak muda juga telah banyak menunjukkan kreatifitas mereka dalam membuat sebuah acara. Di Jakarta dan Bandung tampaknya anak-anak sekolahan berlomba-lomba membuat pentas seni, bazar bahkan mereka sanggup menampilkan konser grup band yang tengah digandrungi anak muda.
Source : wikipedia.org
Menjadi Training Event Organizer, Double Benefit buat Anda
Juli 4, 2007 — Krisnawan Putra
Event Organizer sudah berkembang pesat di negeri kita. Dari yang bergerak di bidang pertunjukan musik, pameran produk (mobil, komputer, handycraft), sampai wedding pun tersedia. Di bidang training juga dikenal profesi ini, biasa di sebut Training Event Organizer (TEO). Nah, tulisan ini bertujuan memberikan sharing sejauh mana perkembangan Training Event Organizer di tanah air, kemampuan dasar apa agar sukses menjadi TEO, dan benefit apa saja yang kita akan dapatkan dengan menggeluti profesi TEO ini. Selengkapnya paparan singkatnya sebagai berikut.
Fungsi TEO ini dalam mekanisme sebuah penyelenggaraan training berada di tengah. Dialah yang mengkoordinasi, melayani, men-support kepentingan para pihak. Misalnya Trainer, Trainee, Vendor Training (venue, catering, transportasi dll), media massa, serta pihak-pihak terkait lainnya. Perannya sangat penting. Ibarat pembuluh darah di tubuh seperti itulah fungsi TEO. Melalui peran mereka, sebuah proses belajar-mengajar training/seminar akan mewujud dengan lancar, menyenangkan dan sukses. Keberadaannya sama pentingnya dengan seorang Trainer, Trainee dan materi training itu sendiri.
Bagaimana perkembangannya di Indonesia. Belum banyak TEO yang cukup dikenal luas layaknya Java Musikindo (pertunjukan musik), atau Dyandra (pameran komputer, mobil). Kalau boleh menyebut nama, yang rutin menyelenggarakan event training yaitu lembaga Inti Pesan. Mereka sering mengiklankan event training/seminarnya di harian Kompas dengan mengambil satu topik bahasan tertentu yang dikupas oleh 2-3 pembicara dalam satu hari.
Pertanyaannya, mengapa belum banyak yang bergelut di profesi TEO ini? Usut punya usut biasanya satu lembaga training atau seorang trainer independent kondang, sudah memiliki TEO sendiri. Nah, fungsi ini memang bisa dipercayakan kepada 1-3 orang saja dengan pembidangan tugas. Namun tak jarang banyak pula hanya memiliki satu orang untuk menangani semua aspek pekerjaan ini (multi tasking). Jadi sangat jarang lembaga atau trainer kondang tsb mensubkan lagi tugas ini ke TEO ‘murni’. Tapi apakah era ke depan semua bisa ditangani sendiri? Nah inilah peluang yang terbuka…
Ya, event traning memang boleh dikatakan belum sekomplek pertunjukan musik atau pameran yang bisa menyedot puluhan ribu orang. Dengan memesan venue hotel atau ballroom yang representatif dan kredible, biasanya pihak hotel sudah siap dengan segala perlengkapan yang dibutuhkan maupun pelayanan sdm yang dibutuhkan. Benarkah sesederhana itu?
Ternyata tidak. Karena bagaimanapun untuk memiliki nilai lebih bagi customer, seorang yang berprofesi sebagai TEO ada prasyarat basic kemampuan yang harus dikuasai (pemula). Seiring dengan makin luas ruang lingkup dan kompleksitas training yang ditangani maka kemampuan yang dibutuhkan pun semakin berkembang, misalnya networking, lobbying, negosiasi, presentasi, leadership dll.
Untuk sementara ini saya ingin mengupas dulu beberapa kemampuan dasar tersebut, dengan tujuan dapat menjadi fererensi pembelajaran bagi rekan-rekan yang mulai berminat untuk menggeluti profesi Training Event Organizer, atau sebagai Staf Training di sebuah perusahaan (pemula). Beberapa kemampuan dasar tsb adalah, sbb:
Kemampuan Tuntutan Tugas Situasi yang dihadapi
Analis Mampu mengidentifikasi persoalan, memilah-milah fakta/informasi, mengkaji, merumuskan dan mencari alternatif-alternatif solusi TNA, Desain, Segmentasi peserta, memilih pengajar, rekomendasi
Sistematis Mampu menyusun alur, jadwal, serangkaian aktivitas yang dilakukan secara bersamaan untuk terselanggaranya sebuah event training Mendesain training, merencanakan jadwal pertemuan, menghitung mundur semua aktivitas untuk terselenggaranya training, menyampaikan gagasan dalam TNA/On-stage
Customer Oriented Sensitif terhadap situasi-situasi yang menuntut gerak cepat karena ada kebutuhan customer untuk segera dilayani dengan tetap bersikap ramah Di kelas: AC kurang dingin, minuman habis, situasi belajar membosankan, meja berantakan, spidol habis, speaker berdesis, mic mati, kertas flipcard habis dll
Dinamis Memiliki image penampilan, cara bertindak dan cara bicara yang bersemangat, cekatan, ekspresif, memiliki selera humor Menjadi MC, ice breaker, energizer, pemimpin game,
leadership situasional dll
Up-date Knowledge/informasi Tuntutan untuk tahu dan memahami background Trainee dan perusahaannya, menghendaki TEO selalu harus meng-up date pengetahuan dan informasi yang menunjang kesuksesan tugas, melalui berbagai referensi (buku, brosur, internet, diskusi) TNA, Desain, Report, Rekomendasi
Administratif Ini sangat penting. Karena hampir semua aspek pekerjaan seorang EO training, selalu terkait dengan kemampuan yang satu ini Surat-menyurat, pendataan peserta, record training, perbanyakan materi, sertifikat, ijin kegiatan, peminjaman ruang dll
Komunikatif Memiliki keterampilan public speaking, interpersonal communication yang supel, menyediakan waktu untuk ‘gaul’, mampu menuangkan ide pikiran dengan bahasa yang mudah dipahami audience Menjadi MC di kelas, memimpin dan melakukan meeting TNA, mengendus persoalan Trainee
Satu lagi, bila Anda tertarik juga untuk bekerja sebagai praktisi training di perusahaan (Staf sd Manajer Training) fungsi kerja sebagai TEO ini terus melekat, sekalipun customer yang dihadapi adalah orang-orang internal perusahaan. Jadi kompetensinya sama saja dengan TEO public, perbedaannya hanya di ruang lingkupnya saja, item pekerjaan hampir sama.
Atau kalau Anda tertatik menggeluti profesi ini mulai sekarang, berita gembiranya, prospeknya sangat bagus dan menguntungkan. Selain belum banyak yang bermain di pasar ini, dengan Anda memiliki networking bagus dengan para Trainer dan Perusahaan pengirim Trainee, Anda akan sukses di jalur karir ini bila kekampuan-kemampuan tsb di atas sangat Anda kuasai. Tentu saja, mengenai profit, silahkan disepakati dengan Trainer rekanan Anda. Ada yang menggunakan komposisi bagi hasil (pendapatan dikurangi cost terus dibagi), atau ada juga model paket, misalnya training 3 jam, 1 hari, 2 hari, Trainer sudah menentukan x rupiah, nah Anda tinggal cari marginnya. Atau yang lebih sip lagi, cari sponsor yang mau mengcover sejumlah biaya training tsb. Wow menguntungkan khan?
Satu lagi, bila networking kita sudah bagus, tak jarang kompetensi ini kita bisa gunakan juga untuk kegiatan yang bersifat amal atau sosial. Banyak Trainer yang bersedia untuk di ajak kegiatan semacam ini. Di sisi lain masih sangat banyak lembaga, yayasan, panti asuhan, korban bencana yang membutuhkan program training sosial ini. Tidak terhitung jumlahnya, seluas samudera.
Selain bisnis TEO sangat prospektif, kita tetap dapat menyalurkan niatan baik (ibadah+idealisme) melalui kegiatan training-training sosial.
Jadi double benefit khan?
Source : krisnawan.wordpress.com
Menentukan Target Market
By boghen • March 26, 2009
Sering kali kita mendifinisikan target market event kita sebagai audiense umum, kita ingin semua orang datang ke event kita, bahkan kita yakin para calon sponsor senang degan definisi umum seperti itu. Namun perlu kita ketahui, menurut perinsip pemasaran, tidak ada perusahaan yang memiliki uang atau sumber daya lainnya untuk menjangkau seluruh pasar secara efektif. Jadi tugas kita adalah menentukan dan memprioritaskan siapa saja target market tersebut, agar kita bisa memaksimalkan keberhasilan program pemasaran event kita.
Target market kita ditentukan melalui dua kriteria, yaitu :
1. Demografis.
Inilah data mengenai seseorang atau peta market seperti umur, jenis kelamin, status perkawinan, punya anak atau tidak, dimana mereka tinggal, status pekerjaan dan jumlah penghasilan, juga informasi lebih spesifik seperti apakah memiliki handphone lebih dari satu atau tidak, seberapa sering keluar negeri dan lain sebagainya.
2. Psikografis
Inilah data mengenai market yang berhubunga dengan mengapa orang melakukan sesuatu, apa yang memotivasi mereka lebih memilih suatu produk dibanding produk lainnya, serta berhubungan dengan pertanyaan-pertanyaan seputar gaya hidup, dan sebagainya. Contoh kata-kata yang bisa menggambarkan peta market secara psikografis antara lain; aktif, berorientasi pada nilai uang, berorientasi pada kualitas, feminis, berani mengambil resiko, tanggung jawab kepada lingkungannya, macho, penghemat, dan lain sebagainya. Kreteria psikografis merupakan faktor paling penting dalam menentukan target market.
Target market adalah sekelompok orang yang memiliki kesamaan profil demografis dan psikografis. Kita mugkin mempunyai beberapa target market, beberapa diantaranya sangat berbeda satu sama lain dari segi demografis maupun psikografis. Gabungan target market di sebut audiens. Jangan keliru dengan istilah-istilah diatas karena perbedaan tersebut akan menjadi sangat penting pada saat menentukan calon sponsor yang akan dijadikan sasaran pencarian sponsorship.
Setelah bisa menentukan target market maka kita akan menemukan market seperti apa dan predikis jumlah market yang akan ikut berpartisipasi pada event kita, contoh diagram sebagai berikut :

Dari kelompok di atas upaya pemasaran diprioritaskan untuk kelompok yang ditengah, kelompok ini paling efektif dari segi biaya untuk dijadikan sasaran pemasaran. Semakin kecil kemungkinan suatu kelompok untuk hadir semakin mahal dan sulitlah upaya memasarkan sesuatu kepada mereka dan jenis eventnya pun akan sedikit exlusif
Source : http://www.12-monkeys.com
TEORI KOMUNIKASI ORGANISASI
Komunikasi organisasi adalah pengiriman dan penerimaan berbagai pesan organisasi di dalam kelompok formal maupun informal dari suatu organisasi (Wiryanto, 2005). Komunikasi formal adalah komunikasi yang disetujui oleh organisasi itu sendiri dan sifatnya berorientasi kepentingan organisasi. Isinya berupa cara kerja di dalam organisasi, produktivitas, dan berbagai pekerjaan yang harus dilakukan dalam organisasi. Misalnya: memo, kebijakan, pernyataan, jumpa pers, dan surat-surat resmi. Adapun komunikasi informal adalah komunikasi yang disetujui secara sosial. Orientasinya bukan pada organisasi, tetapi lebih kepada anggotanya secara individual.
Organisasi dan komunikasi
Istilah organisasi berasal dari bahasa Latin organizare, yang secara harafiah berarti paduan dari bagian-bagian yang satu sama lainnya saling bergantung. Di antara para ahli ada yang menyebut paduan itu sistem, ada juga yang menamakannya sarana.
Everet M.Rogers dalam bukunya Communication in Organization, mendefinisikan organisasi sebagai suatu sistem yang mapan dari mereka yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama, melalui jenjang kepangkatan, dan pembagian tugas.
Robert Bonnington dalam buku Modern Business: A Systems Approach, mendefinisikan organisasi sebagai sarana dimana manajemen mengoordinasikan sumber bahan dan sumber daya manusia melalui pola struktur formal dari tugas-tugas dan wewenang.
Korelasi antara ilmu komunikasi dengan organisasi terletak pada peninjauannya yang terfokus kepada manusia-manusia yang terlibat dalam mencapai tujuan organisasi itu. Ilmu komunikasi mempertanyakan bentuk komunikasi apa yang berlangsung dalam organisasi, metode dan teknik apa yang dipergunakan, media apa yang dipakai, bagaimana prosesnya, faktor-faktor apa yang menjadi penghambat, dan sebagainya. Jawaban-jawaban bagi pertanyaan-pertanyaan tersebut adalah untuk bahan telaah untuk selanjutnya menyajikan suatu konsepsi komunikasi bagi suatu organisasi tertentu berdasarkan jenis organisasi, sifat organisasi, dan lingkup organisasi dengan memperhitungkan situasi tertentu pada saat komunikasi dilancarkan.
Sendjaja (1994) menyatakan fungsi komunikasi dalam organisasi adalah sebagai berikut:
• Fungsi informatif. Organisasi dapat dipandang sebagai suatu sistem pemrosesan informasi. Maksudnya, seluruh anggota dalam suatu organisasi berharap dapat memperoleh informasi yang lebih banyak, lebih baik dan tepat waktu. Informasi yang didapat memungkinkan setiap anggota organisasi dapat melaksanakan pekerjaannya secara lebih pasti. Orang-orang dalam tataran manajemen membutuhkan informasi untuk membuat suatu kebijakan organisasi ataupun guna mengatasi konflik yang terjadi di dalam organisasi. Sedangkan karyawan (bawahan) membutuhkan informasi untuk melaksanakan pekerjaan, di samping itu juga informasi tentang jaminan keamanan, jaminan sosial dan kesehatan, izin cuti, dan sebagainya.
• Fungsi regulatif. Fungsi ini berkaitan dengan peraturan-peraturan yang berlaku dalam suatu organisasi. Terdapat dua hal yang berpengaruh terhadap fungsi regulatif, yaitu: a. Berkaitan dengan orang-orang yang berada dalam tataran manajemen, yaitu mereka yang memiliki kewenangan untuk mengendalikan semua informasi yang disampaikan. Juga memberi perintah atau intruksi supaya perintah-perintahnya dilaksanakan sebagaimana semestinya. b. Berkaitan dengan pesan. Pesan-pesan regulatif pada dasarnya berorientasi pada kerja. Artinya, bawahan membutuhkan kepastian peraturan tentang pekerjaan yang boleh dan tidak boleh untuk dilaksanakan.
• Fungsi persuasif. Dalam mengatur suatu organisasi, kekuasaan dan kewenangan tidak akan selalu membawa hasil sesuai dengan yang diharapkan. Adanya kenyataan ini, maka banyak pimpinan yang lebih suka untuk mempersuasi bawahannya daripada memberi perintah. Sebab pekerjaan yang dilakukan secara sukarela oleh karyawan akan menghasilkan kepedulian yang lebih besar dibanding kalau pimpinan sering memperlihatkan kekuasaan dan kewenangannya.
• Fungsi integratif. Setiap organisasi berusaha untuk menyediakan saluran yang memungkinkan karyawan dapat melaksanakan tugas dan pekerjaan dengan baik. Ada dua saluran komunikasi yang dapat mewujudkan hal tersebut, yaitu: a. Saluran komunikasi formal seperti penerbitan khusus dalam organisasi tersebut (buletin, newsletter) dan laporan kemajuan organisasi. b. Saluran komunikasi informal seperti perbincangan antar pribadi selama masa istirahat kerja, pertandingan olahraga, ataupun kegiatan darmawisata. Pelaksanaan aktivitas ini akan menumbuhkan keinginan untuk berpartisipasi yang lebih besar dalam diri karyawan terhadap organisasi.
Griffin (2003) dalam A First Look at Communication Theory, membahas komunikasi organisasi mengikuti teori management klasik, yang menempatkan suatu bayaran pada daya produksi, presisi, dan efisiensi. Adapun prinsip-prinsip dari teori management klasikal adalah sebagai berikut:
• kesatuan komando- suatu karyawan hanya menerima pesan dari satu atasan
• rantai skalar- garis otoritas dari atasan ke bawahan, yang bergerak dari atas sampai ke bawah untuk organisasi; rantai ini, yang diakibatkan oleh prinsip kesatuan komando, harus digunakan sebagai suatu saluran untuk pengambilan keputusan dan komunikasi.
• divisi pekerjaan- manegement perlu arahan untuk mencapai suatu derajat tingkat spesialisasi yang dirancang untuk mencapai sasaran organisasi dengan suatu cara efisien.
• tanggung jawab dan otoritas- perhatian harus dibayarkan kepada hak untuk memberi order dan ke ketaatan seksama; suatu ketepatan keseimbangan antara tanggung jawab dan otoritas harus dicapai.
• disiplin- ketaatan, aplikasi, energi, perilaku, dan tanda rasa hormat yang keluar seturut kebiasaan dan aturan disetujui.
• mengebawahkan kepentingan individu dari kepentingan umum- melalui contoh peneguhan, persetujuan adil, dan pengawasan terus-menerus.
Selanjutnya, Griffin menyadur tiga pendekatan untuk membahas komunikasi organisasi. Ketiga pendekatan itu adalah sebagai berikut:
1. Pendekatan sistem. Karl Weick (pelopor pendekatan sistem informasi) menganggap struktur hirarkhi, garis rantai komando komunikasi, prosedur operasi standar merupakan mungsuh dari inovasi. Ia melihat organisasi sebagai kehidupan organis yang harus terus menerus beradaptasi kepada suatu perubahan lingkungan dalam orde untuk mempertahankan hidup. Pengorganisasian merupakan proses memahami informasi yang samar-samar melalui pembuatan, pemilihan, dan penyimpanan informasi. Weick meyakini organisasi akan bertahan dan tumbuh subur hanya ketika anggota-anggotanya mengikutsertakan banyak kebebasan (free-flowing) dan komunikasi interaktif. Untuk itu, ketika dihadapkan pada situasi yang mengacaukan, manajer harus bertumpu pada komunikasi dari pada aturan-aturan.
Teori Weick tentang pengorganisasian mempunyai arti penting dalam bidang komunikasi karena ia menggunakan komunikasi sebagai basis pengorganisasian manusia dan memberikan dasar logika untuk memahami bagaimana orang berorganisasi. Menurutnya, kegiatan-kegiatan pengorganisasian memenuhi fungsi pengurangan ketidakpastian dari informasi yang diterima dari lingkungan atau wilayah sekeliling. Ia menggunakan istilah ketidakjelasan untuk mengatakan ketidakpastian, atau keruwetan, kerancuan, dan kurangnya predictability. Semua informasi dari lingkungan sedikit banyak sifatnya tidak jelas, dan aktivitas-aktivitas pengorganisasian dirancang untuk mengurangi ketidakpastian atau ketidakjelasan.
Weick memandang pengorganisasian sebagai proses evolusioner yang bersandar pada sebuah rangkaian tiga proses:
penentuan (enachment) seleksi (selection) penyimpanan (retention)
Penentuan adalah pendefinisian situasi, atau mengumpulkan informasi yang tidak jelas dari luar. Ini merupakan perhatian pada rangsangan dan pengakuan bahwa ada ketidakjelasan. Seleksi, proses ini memungkinkan kelompok untuk menerima aspek-aspek tertentu dan menolak aspek-aspek lainnya dari informasi. Ini mempersempit bidang, dengan menghilangkan alternatif-alternatif yang tidak ingin dihadapi oleh organisasi. Proses ini akan menghilangkan lebih banyak ketidakjelasan dari informasi awal. Penyimpanan yaitu proses menyimpan aspek-aspek tertentu yang akan digunakan pada masa mendatang. Informasi yang dipertahankan diintegrasikan ke dalam kumpulan informasi yang sudah ada yang menjadi dasar bagi beroperasinya organisasinya.
Setelah dilakukan penyimpanan, para anggota organisasi menghadapi sebuah masalah pemilihan. Yaitu menjawab pertanyaan-pertanyaan berkenaan dengan kebijakan organisasi. Misal, ”haruskah kami mengambil tindakan berbeda dari apa yang telah kami lakukan sebelumnya?”
Sedemikian jauh, rangkuman ini mungkin membuat anda mempercayai bahwa organisasi bergerak dari proses pengorganisasian ke proses lain dengan cara yang sudah tertentu: penentuan; seleksi; penyimpanan; dan pemilihan. Bukan begitu halnya. Sub-subkelompok individual dalam organisasi terus menerus melakukan kegiatan di dalam proses-proses ini untuk menemukan aspek-aspek lainnya dari lingkungan. Meskipun segmen-segmen tertentu dari organisasi mungkin mengkhususkan pada satu atau lebih dari proses-proses organisasi, hampir semua orang terlibat dalam setiap bagian setiap saat. Pendek kata di dalam organisasi terdapat siklus perilaku.
Siklus perilaku adalah kumpulan-kumpulan perilaku yang saling bersambungan yang memungkinkan kelompok untuk mencapai pemahaman tentang pengertian-pengertian apa yang harus dimasukkan dan apa yang ditolak. Di dalam siklus perilaku, tindakan-tindakan anggota dikendalikan oleh aturan-aturan berkumpul yang memandu pilihan-pilihan rutinitas yang digunakan untuk menyelesaikan proses yang tengah dilaksanakan (penentuan, seleksi, atau penyimpanan).
Demikianlah pembahasan tentang konsep-konsep dasar dari teori Weick, yaitu: lingkungan; ketidakjelasan; penentuan; seleksi; penyimpanan; masalah pemilihan; siklus perilaku; dan aturan-aturan berkumpul, yang semuanya memberi kontribusi pada pengurangan ketidakjelasan.
2. Pendekatan budaya. Asumsi interaksi simbolik mengatakan bahwa manusia bertindak tentang sesuatu berdasarkan pada pemaknaan yang mereka miliki tentang sesuatu itu. Mendapat dorongan besar dari antropolog Clifford Geertz, ahli teori dan ethnografi, peneliti budaya yang melihat makna bersama yang unik adalah ditentukan organisasi. Organisasi dipandang sebagai budaya. Suatu organisasi merupakan sebuah cara hidup (way of live) bagi para anggotanya, membentuk sebuah realita bersama yang membedakannya dari budaya-budaya lainnya.
Pacanowsky dan para teoris interpretatif lainnya menganggap bahwa budaya bukan sesuatu yang dipunyai oleh sebuah organisasi, tetapi budaya adalah sesuatu suatu organisasi. budaya organisasi dihasilkan melalui interaksi dari anggota-anggotanya. Tindakan-tindakan yang berorientasi tugas tidak hanya mencapai sasaran-sasaran jangka pendek tetapi juga menciptakan atau memperkuat cara-cara yang lain selain perilaku tugas ”resmi” dari para karyawan, karena aktivitas-aktivitas sehari-hari yang paling membumi juga memberi kontribusi bagi budaya tersebut.
Pendekatan ini mengkaji cara individu-individu menggunakan cerita-cerita, ritual, simbol-simbol, dan tipe-tipe aktivitas lainnya untuk memproduksi dan mereproduksi seperangkat pemahaman.
3. Pendekatan kritik. Stan Deetz, salah seorang penganut pendekatan ini, menganggap bahwa kepentingan-kepentingan perusahaan sudah mendominasi hampir semua aspek lainnya dalam masyarakat, dan kehidupan kita banyak ditentukan oleh keputusan-keputusan yang dibuat atas kepentingan pengaturan organisasi-organisasi perusahaan, atau manajerialisme.
Bahasa adalah medium utama dimana realitas sosial diproduksi dan direproduksi.
Manajer dapat menciptakan kesehatan organisasi dan nilai-nilai demokrasi dengan mengkoordinasikan partisipasi stakeholder dalam keputusan-keputusan korporat.
Daftar Pustaka
Em Griffin, 2003, A First Look at Communication Theory, McGrraw-Hill Companies
Sendjaja, 1994, Teori-Teori Komunikasi, Universitas Terbuka
Source : adiprakosa.blogspot.com
Komunikasi organisasi
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Komunikasi organisasi merunjuk pada pola dan bentuk komunikasi yang terjadi dalam konteks dan jarngan organisasi.
Komunikasi organisasi melibatkan bentuk-bentuk komunikasi antarpribadi dan komunikasi kelompok.
Pembahasan komunikasi organisasi antara lain menyangkut struktur dan fungsi organisasi, hubungan antarmanusia, komunikasi dan proses pengorganisasian serta budaya organisasi. Komunikasi organisasi diberi batasan sebagai arus pesan dalam suatu jaringan yang sifat hubungannya saling bergantung satu sama lain meliputi arus komunikasi vertikal dan horisontal
Dalam teori-teori organisasi ada dua hal yang mendasar yang dijadikan pedoman:
1. Teori tradisi posisional yang meneliti bagaimana manajemen menggunakan jaringan-jaringan formal untuk mencapai tujuannya.
2. Teori tradisi hubungan antar pribadi yang meneliti bagaimana sebuah organisasi terbentuk melalui interaksi antar individu.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Next page »